Minggu, 27 Oktober 2013

Pemoeda itu adalah Aku...

Bangun Pemudi Pemuda Indonesia...
Tangan bajumu singsingkan untuk negara...
Masa yang akan datang kewajibanmulah...
Menjadi tanggunganmu terhadap Nusa...
Menjadi tanggunganmu terhadap Nusa...

Sudi tetap berusaha jujur dan ikhlas...
Tak usah banyak bicara trus kerja keras...
Hati teguh dan lurus pikiran tetap jernih...
Bertingkah laku halus hai Putra Negeri...
Bertingkah laku halus hai Putra Negeri...


"Bangoen Pemoedi Pemoeda"
A. Simandjuntak


   Mungkin bagi kebanyakan pemudi pemuda jaman sekarang, lagu ini sudah mulai usang dan terlalu kuno untuk didengarkan. Mereka mungkin lebih hafal dengan lirik-lirik Band dunia papan atas dibandingkan hanya dengan beberapa bait lagu ini. Gak lebih, gak kurang. Mungkin disatu sisi gue juga masih suka dengerin dan cari lirik-lirik lagu barat ketimbang lagu-lagu daerah. Mungkin juga gue masih suka kesel kalo lagu-lagu barat yang mau gue download ternyata Unavailable di Internet, tapi gak pernah sebegitu keselnya kalo gak bisa tau nama-nama lagu dari setiap daerah di Indonesia ini. Maaf, mungkin bagi kebanyakan orang mulut ini masih terlalu naif untuk berkata "Aku Cinta Indonesia". Tapi aku tidak begitu memusingkannya atau bahkan memperdulikan klaim mereka tentang mulut ini. Yang aku perdulikan adalah bagaimana aku bisa terus berteriak dan mengucapkan kalimat "Hiduplah Indonesia Raya" dimanapun aku berpijak. Bahkan di negeri-negeri besar sana, atau dataran tertinggi di ujung langit sana. Aku adalah Pemuda Indonesia, dan Indonesia adalah Aku.


Selamat Memperingati Hari Sumpah Pemuda ke 85 (28 Oktober 1928 - 28 Oktober 2013)

"Tetaplah lantangkan suaramu untuk Negeri yang kau Cintai dan kau Banggakan ini"

Napak Tilas Tempo Doeloe

"Jamanku bukan jamanmu, waktuku bukan waktumu, semua hal pasti akan berganti, kita akan pergi dan ditinggal pergi"

Mungkin yang udah pernah lihat, laman ini bisa dijadiin tempat nostalgia. Yang belum pernah lihat, silahkan kalian lihat bahwa betapa berumurnya foto-foto ini.

Selamat menikmati masa-masa dahoeloe :)


Kompleks TNBTS, view via Pananjakan tahun 1914

Danau Segara Anak, Gunung Rinjani.

Jambangan, Gunung Semeru.

Kalimati, Gunung Semeru.

Puncak Mahameru, Gunung Semeru.

Kali Putih, Hot Spring Water, Segara Anak, Gunung Rinjani.
Ranu Kumbolo, Gunung Semeru.

Pangonan Cilik, Gunung Semeru.
Ranu Pani, Gunung Semeru.

NB : Beberapa foto untuk keterangan tahunnya tidak diketahui pasti, yang pasti dari semua foto ini adalah kita yang melihatnnya sekarang belum terlahir ke dunia pada waktu foto itu diambil.

Sabtu, 19 Oktober 2013

Semeru kala itu... #Part 2

    Bulan Ramadhan pun sudah berlalu, liburan kuliah juga sudah hampir habis. Bangku bangku perkuliahan siap menunggu untuk diduduki kembali oleh mahasiswa lama dan baru. Gue juga tengah nyiapin semua yang dibutuhin sebelum masuk ke semester baru, dari semester 2 ke naek semester 3. Dari mulai isi KRS (Kartu Rencana Studi), dan yah yang laen laennya juga deh.
   Waktu perkuliahan di semester baru ini pun dimulai. Yeah, semester 3 bersiap siaplah. Semua hal yang gue terima di mata kuliah semester 3 ini awalnya terkesan gak menarik buat gue. Hampir semuanya, tapi kesananya baru gue mulai ngerti perlahan lahan. Apalagi yang namanya MPS (Metode Penelititan Sosial), bawaanya udah deg-degan duluan deh. Takut gak lulus.
   Hari demi hari terus bergerak meninggalkan gue, tanggal dan kalender pun terus saling mengisi bergantian. Sampai akhirnya, bulan Desember pun tiba. Bulan yang pastinya bakalan penuh dengan ucapan ulang tahun disetiap akun sosial media gue, ataupun di hp gue. Yap, tanggal lahir gue itu 06 Desember 1993. Dan di tahun 2012 lalu, umur gue totalnya jadi 19 tahun (masih muda kok, tenang aja). Dan pastinya udah jadi tradisi kalo ulang tahun dikerjain, disiram pake aer got lah, ditimpah pake telor lah, udah macem-macem semua deh. Kalo udah yang namanya ngerjain ataupun nge-bully pasti ada aja idenya (SH*T emang).
   Bulan Desember pun perlahan lahan juga terus berjalan, seolah terus mencari siapa saja yang memang berkelaharian di bulan terakhir dalam kalender itu. Semua ucapan-ucapan dalam kronologi sosial media pun semakin tertimbun dengan setiap kronologi baru yang masuk ke akun media sosial gue, begitu juga dengan semua kicauan kicauan dari teman teman gue melalui sosial media yang terkenal dengan RT RT nya.


   Ceritanya waktu itu gue lagi males banget masuk kelas, jadinya gue keliling aja muter muter kampus, ke tukang jajanan, ke perpus, ke masjid, sampe akhirnya gue berhenti di stand pendaftaran calon anggota baru MAPALA kampus gue karena udah capek muter muter gak jelas. Kebetulan yang jaga itu temen-temen angkatan gue, karena waktu itu gue sempet ikutan DIKLATSAR mereka yang ke 20. Tapi di pertengahan jalan gue berhenti dan mengundurkan diri karena ada beberapa hal waktu itu yang mengharuskan gue untuk memilih salah satu, kegiatan atau rumah.
   Di stand itu yang jaga cewek semua, ada Aina, Nisa, sama Rihmi. Mereka semua sebenernya diatas gue kalo untuk angkatan dikampus. Aina (2009), Nisa (2009), Rihmi (2010). Dan mereka dari fakultas yang berbeda sama gue, mereka bertiga dari Fakultas Kedokteran Gigi. Dan disaat itu gak ada salahnya kalo gue bersalam sapa sama mereka, lagian mereka temen gue ini.

"cieeeh, bertigaan aja nih. Mana cowoknya kok cewek semua dah ?".

"ehhh ukiiiii, sini sini kangen gue sama lo. Kemana aja lo gak pernah keliatan ?". Sambut Aina.

"Ukiiiiiiiiii, sombong ihh baru maen ke stand sekarang". Rihmi pun ikutan berceloteh.

"ki, daftar lagi dong biar nanti kan gue yang diklat lo hahahaha". Nisa, cewek yang satu ini emang rada tomboy dan paling seru kalo diajak seru seruan apalagi diajak ngomong. Kocak deh, kadang lo ngomong A dia jawabnya O atau S atau Z (udah bukan B lagi, coba deh tuh lo bayangin).


   3 wanita ini emang gue harus akuin salut sama perjuangan dan mental mereka, selamat yah guys atas keberhasilannya jadi anggota ke 20. Setelah ngomong ini itu sama mereka bertiga, gue ngeliat liat buku buku yang di pajang persis di depan meja stand. Banyak deh, ada buku tentang perjuangan  mencapai 7 pucuk es di dunia alias Seven Summits, terus ada buku tentang Survival kalo tersesat dihutan, ada juga buku tentang belajar navigasi darat, terus ada buku beberapa kisah nyata dari pendaki pendaki asal Indonesia dari yang sampe sekarang masih jadi saksi hidup sampe yang udah lebih dulu dipanggil Tuhan untuk pulang ke rumah mereka yang sebenarnya.
   Setelah liat liat dan baca baca sedikit, eh gue nemu buku yang berjudul "5 cm.". Tapi yang bikin gue bingung buku ini jenisnya novel, yang gue terka pasti gak bakalan ada perjuangan berdasarkan kisah nyata didalamnya. Cuma ada sedikit kutipan beberapa kalimat di sampul depan novel ini yang menurut gue asli itu keren banget, tepatnya di tengah dan paling atas. Kalo gak salah kalimat itu "17 Agustus, di Tanah Tertinggi di Pulau Jawa, 5 Sahabat, 2 Cinta, dan Mimpi yang Mampu Merubah Segalanya" (sory yah kalo salah, ingetnya cuma sedikit sih hehehe).
   Gue yang bingung akhirnya nanya sama Aina,

"Ai, ini novel apaan dah ? Kok gambar sampul depannya kayak lagi mendaki gitu ?".

"iya ki, itu emang lagi ngedaki gunung. Itu novel 5 cm, bentar lagi juga bakalan di film-in. Liat aja tuh disampul depannya ada tulisan".

Dan ternyata tulisannya itu "Segera di filmkan 12-12-2012".

"wih keren dong, ngedaki kemana emang nih novel ceritanya ?".

"ke Semeru, dan ini tuh terinspirasi dari kisah nyata lho". Seketika itu langsung hening, dan gue langsung sedikit agak trauma campur kesel campur sakit perut (kalo yang ini gara gara kebanyakan jajan).

"seru tau ki, coba deh lo baca dan lo harus tau apa arti dari 5 cm itu". Rihmi juga ikut ngasih tau gue.

"oh, emang lo udah baca ya ?". Tanya gue.

"udah dong, keren deh. Pokoknya itu novel nyentuh banget, sumpah ki lo harus baca. Buat motivasi bagus banget. Udah gitu ada cerita cerita Semerunya juga, keren deh".

"ah beneran nih ? Kayaknya keren banget, gue harus baca ini novel pokoknya. Ini novelnya boleh dipinjem gak ?".

"yah ki, gak boleh itu buat display di stand, lagian juga bukan punya gue. Kalo punya gue mah lo bawa deh, lo mao baca sebulan juga gak apa apa". Kata Aina.

"oh gitu, kirain boleh dipinjem hehehe". (lumayan men kalo bisa gretongan, yegak ? hahaha).

"sory ya ki". Tegas Aina.

"gak apa apa Ai, santai aja sih. Nanti gue coba cari deh di toko toko buku".


   Perbincangan gue di sore ini pun berlalu, gue yang emang hari itu ada kelas sore langsung beregegas masuk ke kelas. Gue langsung pamit sama ketiga temen gue ini. Kelas sore ini yang terakhir, jadi semangat semangatin deh terakhir ini. Sampe kelas, gue akhirnya belajar juga. Karena seharian ini gue kuliah cuma buat muter muter terus jajan jajan gak jelas (ancur banget men).


   Selepas hari itu pun gue terus menerus hunting novel 5 cm. Hampir semua toko buku di bilangan Jakarta gue samperin, tapi apes mulu soalnya itu novel abis. Hampir semingguan lebih gue nyariin tuh novel, sampe akhirnya putus asa dan males nyari. Di kampus, gue lagi ngobrol ngobrol asik ceritanya sama temen gue. Namanya Adot, temen gue yang satu ini lumayan juga pengetahuannya kalo masalah cari mencari disekitaran Jakarta.

"Dot, nyari novel 5 cm dimana ya ? Gue bingung banget, udah hampir toko buku gue samperin tapi abis semuanya".

"emang nyari buku harus di toko buku juga ? Biar resmi gitu ? Yaelah kay, di kwitang aja sih banyak juga buku-buku disana".

Sejenak gue diem, dan mikir. Oya, kenapa gue gak coba kesana.

"astaga, kenapa gue gak coba kesana ya. Baru inget gue, dan ini juga lo yang ingetin".

"yehhh, lo sih maonya yang baru mulu. Lagian juga buat apaan kay beli buku baru, lo kan gak kutu buku amat. Nanti yang ada sayang-sayang tuh buku, lecek bukan gara-gara dibaca tapi disimpen".

"Sialan lo, gue kutu buku men. Lo gak tau aja sih, gue dikelas suka baca buku dipojokan yah mirip-mirip Rangga deh hahaha". Ujar gue sambil ketawa.

"iye kay iye. Bodo amaaatttt". Balas Adot.


   Akhirnya di hari itu juga gue minta temenin sama dia ke kwitang. Gak jauh jauh sih, gue sama dia pergi ke kwitang yang terletak di daerah Blok M. Di kwitang Blok M ini juga gak kalah menariknya sama yang di Senen, Jakarta Pusat. Banyak buku buku yang bisa kita temuin disini, makanya gue coba peruntungan gue buat dapetin itu novel disini. Dan akhirnya setelah selama ini gue nyari itu novel, ditempat ini gue nemunya. Asik akhirnya nemu juga, sekarang rasa penasaran gue dengan cerita didalamnya pasti bakalan terbayar. Setelah gue dapetin, gue jadi so so kutu buku. Kemana mana pasti gue nenteng itu novel, karena emang menurut gue cerita didalemnya keren parah. Gue sebagai pembaca bisa dibawa masuk seakan akan gue sedang berada di dalam novel itu. Dan udah gitu yang bikin makin menarik adalah, cerita ini persis terjadi sama kehidupan gue. Dimana dalam novel itu diceritakan bahwa salah satu tokoh lima tokoh, yaitu si Zafran suka sama Arinda. Arinda itu adiknya Arial, sedangkan si Arial sendiri sahabat deketnya si Zafran. Gila, makin seneng aja gue bacanya siapa tau bisa gue jadiin inspirasi dalam cerita nyata gue. Toh, ini juga kan cerita berdasarkan kisah nyata hehehe.
   Gak lama setelah beberapa halaman gue habiskan untuk dibaca. Ternyata bener, 5 cm pun akhirnya keluar di layar lebar. Tapi prinsip gue adalah, kalo ada film yang diangkat dari sebuah novel gue harus baca novelnya dulu baru nonton filmnya. Jadi gue tau bagian mana yang beneran, yang mana di hilangin, dan yang mana yang dilebih-lebihin. Lembar per lembar pun semakin terlewat, gue semakin mendekati ke akhir halaman dari novel ini.

Jumat, 18 Oktober 2013

Semeru kala itu... #Part 1

    Ini adalah sepenggal kisah petualangan dari seribu kisah kisah petualangan lainnya yang tak kalah menarik.
Oya, kenalin nama gue Nungky atau biasanya orang orang yang udah cukup akrab sama gue pasti manggil Uki atau Ukay. Gue adalah seorang anak manusia yang belum bisa untuk berhenti mengukir dan menulis kisah kisah dibalik awan, dan gue juga belum bisa berhenti untuk mengalihkan pandangan gue dari indahnya bumi Indonesia tercinta. Sebenarnya ini adalah pengalaman gue sendiri di tahun 2012 lalu, dimana ketika itu untuk pertama kalinya gue menginjakkan kaki di atas tanah tertinggi di pulau Jawa. Yap perjalanan ini adalah perjalanan gue waktu ke Semeru.
   Cerita ini dimulai saat dimana gue lagi pengen pengennya ke Semeru, tapi yah karena gak ada temennya jadi bawaannya males kalo harus jalan sendiri kesana. Udah gitu kan Semeru sendiri masih berdiri tegak diatas pulau Jawa, dan yah kalian pasti gak heran hampir semua orang disana pasti kalo ngomong pake bahasa Jawa (men, gue gak ngerti bahasa Jawa zonk banget kan). Hahaha, itu sih alasan paling kuat sebenarnya yang bikin gue males kalo harus berangkat sendiri.
   Gue juga bingung, entah kenapa Semeru itu punya daya tarik tersendiri bagi gue. Gue juga penasaran banget gimana rasanya Soe Hok Gie dan sahabat karibnya Idhan Lubis di tahun itu memutuskan untuk pergi kesana. Sampai akhirnya mereka berdua harus menutup mata di puncak tertinggi di tanah Jawa itu. Gak tau juga kenapa gue masih penasaran dengan yang selama ini dibilang orang-orang kalo puncak Mahameru itu puncaknya para dewa. Beberapa pertanyaan ini pun akhirnya menjadi alasan kuat dan menjadi impian yang menurut gue harus bisa kesana pokoknya pada waktu itu. 
   Hari hari pun terus berjalan di tahun 2012, tanggal pun terus berubah hingga bulan bulan di kalender pun terus bergantian mengisi setiap dinding dinding. Suatu waktu di bulan Ramadhan gue harus pergi ke Surabaya untuk nganterin temen gue, temen gue yang satu ini emang demen jalan-jalan dan gue rasa hampir semua bagian pelosok di pulau Jawa ini udah dia datengin. Tapi sayangnya dia belom pernah hiking, atau treking, atau bahkan kemping di ketinggian. Chrisna, lengkapnya Chrisna Wahyu Frisdiawan itu namanya. Tapi pasti kaget lo kalo udah ngeliat orangnya (hahaha, sory yeh mas gue cengin dikit biar asik). Chrisna, lebih sering dipanggil begitu sama temen dikampus. Tapi dirumah dia dipanggil beda lagi jadi Encis, ahh gak ngerti deh gua juga. Oke lupakan bahas nama dia, kan ini mau nyeriatin perjalanan gue ke Semeru kenapa jadi malah bahas nama dia (reseh lu ah, tuh gua cantumin nama lu puas sekarang ?). 
   Ketika perjalanan didalam kereta menuju ke Surabaya waktu itu, tepatnya selepas Adzan Isya waktu setempat eh tiba tiba aja hp gue bunyi dan ternyata ada sms masuk dari sepupu gue. Gue buka tuh sms, gue baca dan ternyata isi smsnya dia bilang mau ke Semeru sehabis lebaran Idul Fitri sama temen-temennya. Dan dia ngajak gue untuk kesana juga. Sepupu gua yang satu ini entah emang demen banget capek-capekan, dan kalo seputar Mountaineering dia udah cukup mahir. Perjalanannya ke beberapa Gunung di pulau Jawa juga udah lumayan banyak, yah bisa dibilang jam terbangnya udah tinggi deh. Dia juga orang yang pertama kali bikin gue bisa berjalan kaki menanjak dengan jarak yang cukup jauh. (pertama kali gue nanjak ke Gunung Salak, Jawa Barat).
   Gila udah kebayang langsung di kepala gue, gimana indahnya Ranu Kumbolo kayak dari beberapa sumber yang gue dapet, udah kebayang juga gimana rasanya gue bisa sampe di atas puncak Mahameru. Tanpa banyak pikir gue bales smsnya dengan jawaban yang meyakinkan dia bahwa gue bakalan ikut pergi kesana. Akhirnya setelah komunikasi lewat sms, semuanya gue titipin ke dia dulu termasuk uang untuk beli tiket kereta api juga. Dan dia ngasih jadwal berangkatnya kapan dan hari apa, semua yang dibutuhin buat gue sendiri termasuk latihan fisik jogging kecil kecilan sebelum berangkat.
  Sepanjang perjalanan di kereta gue cuma bisa merem sambil berhayal gue lagi disana, oh Semeru i'm coming. Dan gue juga ceritain ini ke Chrisna, karena emang temen gue ngobrol dikereta ya cuma dia aja.

"yes, gue mao ke Semeru dong abis lebaran" kata gue.

Eh dia malah bilang begini "yaelah kay, ngapain ke Semeru abis lebaran. Mending nanti bareng gue, abis lebaran mah gak ada tiket kereta ke Malang".

"apaan ? Orang ini aja tiketnya udah dibeliin".

"oh, kirain belom dibeli. Yaudah nanti aja lah bareng gue". Dia tetep berusaha mengagalkan rencana gue kesana.

"gak ah, gue kesana sama lu ? Lu aja gak demen naek Gunung. Gua ajakin ke Gunung Gede aja lu gak pernah mao, alesan inilah itulah. Sekarang lu bilang lu mao ke Semeru juga, gak mungkin pasti gak jadi ujung ujungnya".

"hahaha, yah gue bukan alesan kay emang itu ada acara keluarga jadi gak bisa. Serius nanti gue temenin ke Semeru".

"gak ah, boongan sama lu mah. Gue pokoknya tetep jalan besok abis lebaran sama sepupu gue".

Akhirnya kemauan gue yang keras dan impian gue untuk kesana tetep kuat, Chrisna pun gak bisa mengagalkan gue untuk pergi kesana sehabis lebaran Idul Fitri.


  Perjalanan di tanah Surabaya antara gue dan sahabat karib gue yang satu ini pun selesai. Kita kembali ke Jakarta. Sampe dirumah gue terus kebayang bayang Semeru, setiap hari yang gue bengongin cuma Semeru. Setiap kali gue browsing pasti Semeru, semua aktifitas gue selama di dunia maya waktu itu gak jauh dari yang namanya SEMERU. Waktu menunggu gue pun semakin habis, hari demi hari penantian gue bakalan terbayar. Sebelum berangkat kesana gue ijin dulu pastinya sama orang rumah, terutama Bokap Nyokap tercinta.

"yah, besok abis lebaran uki berangkat ya ke Semeru sama ka Iyan".

"Semeru, naek gunung maksudnya ? Semeru kan jauh ki, serem lagi ceritanya disana" Bokap gue bilang.

"ya kan sama ka Iyan perginya, gak sendirian. Lagian juga sama temen-temennya ka Iyan juga kesananya". Gue tetep berusaha buat dapetin ijin dari orang rumah.

"yaudah terserah lah, tapi tanya bundah dulu sana boleh gak tuh".

Gue udeh setengah seneng tuh, eh pas Bokap gue bilang "tapi tanya bundah dulu sana boleh gak tuh". Seketika itu juga gue langsung lemes, karena yang gue tau dapetin ijin dari Nyokap gue tuh paling susah (ahh SH*T MEN). Yah, mau gak mau gue harus tetep ijin daripada nanti kenapa kenapa gue disana gara gara berangkat gak ijin dulu.

Gue samperin Nyokap langsung, "bun, uki besok abis lebaran mao pergi ya sama ka Iyan". Sengaja gue gak langsung bilang ke Semeru. Tapi namanya gue berangkat sama sepupu gue yang satu ini, dia tau kalo jalan-jalannya dia pasti ke tempat yang orang juga belom tentu mao kesana. Nanjak gunung jalan-jalannya.

"sama siapa ? Ka Iyan ? Gak, gak ada kata berangkat pokoknya. Udah pasti ke Gunung perginya".

Jawaban yang bikin gue langsung pucet seada-adanya men, tiba tiba khayalan lo dirusak hanya dalam waktu sesaat dengan pernyataan itu :(

"yaelah bun, kan sama ka Iyan perginya gak sendirian. Lagian juga temen-temennya dia pada ikut".

"terserah, kalo mao jalan yah jalan aja. Tapi gak ada yang namanya ongkos". Itu dia pernyataan terakhir yang dibilang Nyokap gue. Dan akhirnya, khayalan gue ke Semeru pun pecah kayak piring dibanting. Fix sudah gue gak berangkat ke Semeru abis lebaran.


   Lebaran Idul Fitri pun tiba, dan gue cuma bisa diam nahan kesel karena gak dapet ijin buat berangkat ke Semeru. Di rumah kakek gue pastinya setiap lebaran jadi basecamp ngumpulnya keluarga besar gue, rumah yang terletak di Jl. Cireundeu Raya, Tangerang Selatan. Disana gue pun akhirnya bilang ke sepupu gue perihal gagalnya gue buat berangkat kesana karena gak dapet ijin. Dan sepupu gue hanya bisa ketawa, karena dia udah tau pasti karena Nyokap gue orangnya yang SUPER DUPER OVER Protektif banget (ya ampun, gue anak cowok kali).
  Waktu lebaran dan kumpul keluarga pun selesai sudah, selang seminggu kemudian gue dirumah yang waktu itu lagi libur kuliah jadi males ngapa ngapain. Gue mao berselancar di dunia maya juga bawaannya kesel duluan, ntar kalo nemu gambar atau foto Semeru yang ada cuma bikin keki aja. Gue liat tanggal 5 hari lagi adalah hari keberangkatan sepupu gue kesana. Dan gue cuma bisa nelen ludah sambil narik nafas panjang (SIAAAAALLLLLLL).





Jumat, 11 Oktober 2013

#PengetahuanDasar "Kemping Ceria" Semeru (Ranu Kumbolo) - Bromo



Berkemah atau kemping adalah suatu kegiatan rekreasi yang dilakukan diluar ruangan. Kegiatan ini umumnya dilakukan untuk beristirahat dari rutinitas sehari-hari yang menjenuhkan dan padatnya kehidupan di perkotaan untuk kemudian menikmati keindahan alam. Berkemah atau kemping sendiri biasanya dilakukan dengan menginap di area perkemahan atau tempat yang jauh dari kehidupan manusia namun bisa untuk dijadikan tempat berkemah. Berkemah atau kemping biasanya menggunakan tenda, bangunan primitif, atau bahkan tanpa menggunakan atap sama sekali.

Menurut KBBI, kemah (kata benda) adalah tempat tinggal darurat, biasanya berupa tenda yang semua ujungnya hampir menyentuh tanah dibuat dari kain terpal dan sebagainya. perkemahan (kata benda) 1 hal berkemah; 2 himpunan kemah (pramuka, pasukan, dsb); tempat berkemah.

Berkemah sebagai aktivitas rekreasi mulai populer pada awal abad ke-20. Kegiatan ini juga umumnya disertai dengan kegiatan rekreasi luar ruangan lainnya seperti mendaki gunung, memancing, dan bersepeda gunung.

Tujuan Berkemah
1. Memberikan pengalaman adanya saling ketergantungan antara unsur-unsur alam dan kebutuhan untuk melestarikannya, menjaga dan mengembangkan sikap bertanggung jawab akan masa depan dengan menghormati dan menjaga alam.
2. Mengembangkan kemampuan diri mengatasi tantangan yang dihadapi, menyadari bahwa ketika di alam kita semua kecil dan sama adanya tak ada yang berlebihan, menemukan kembali cara hidup yang menyenangkan dalam kesederhanaan.
3. Membina kerjasama dan persatuan serta rasa persaudaraan.

Beberapa hal yang sebaiknya perlu diperhatikan dalam berkemah dan kemping, yaitu seperti :
1. Tanahnya rata atau sedikit miring dan berumput serta terdapat pohon untuk berlindung.
2. Dekat dengan sumber air.
3. Terjamin keamanannya.
4. Tidak terlalu dekat dan tidak terlalu jauh dari perkampungan dan jalan raya.
5. Siapkan logistik dan perlengkapan yang lain-lain sebelum memulai untuk pergi berkemah dan kemping
6. Banyak tempat yang mempunyai pemandangan indah dan menarik.

Ini dia sedikit pengetahuan umum dan dasar tentang berkemah dan kemping, jangan pernah melupakan yang dasar karena semua dimulai dari dasar dan pasti mempunyai awal. Oke, sampai bertemu di #kempingceria 

Hidup itu indah men

Guys, ini dia pemandangan yang bakalan lo dapetin di Ranu Kumbolo, Semeru. Pemandangan yang hanya bisa didapat ketika lo berani untuk mengalahkan rasa takut akan lelah dan ketinggian. Ini saatnya lo mengalahkan rasa takut lo, saatnya lo gerakin kaki menuju tempat-tempat tertinggi bahkan terjauh, dan lo pasti bakalan tau rasanya ketika lo bisa ngalahin rasa takut itu. Lo yang bakalan bisa deskripsikan seindah apakah Gunung Semeru dengan danau Ranu Kumbolonya yang membentang luas, seindah apakah hidup ini sebenarnya, seindah apakah surga-surga tersembunyi di Indonesia, ketika lo berani untuk mulai mengekplorasinya. Sampai bertemu di Ranu Kumbolo, Semeru di acara #kempingceria (27 Desember 2013 - 01 Januari 2014) 

See you guys :)



Tanjakan cinta, Ranu Kumbolo, Semeru.

Ranu kumbolo, Semeru (senja menjelang).

Sweety Lavender, Oro Oro Ombo, Semeru.

Selamat pagi Ranu Kumbolo, Semeru (pagi hari).

Senin, 07 Oktober 2013

Itinerary "Kemping Ceria" Semeru (Ranu Kumbolo) - Bromo

*28 Desember 2013

- Sampai di stasiun kota baru, Malang. Kemudian perjalanan dilanjutkan menuju ke pasar Tumpang.
waktu : 09.00 - 09.30
- Sampai di pasar Tumpang, dlianjutkan dengan belanja logistik peserta, makan siang, dan TM terakhir.
waktu : 10.00 - 11.00
- Setelah semua persiapan selesai, perjalanan pun dimulai dari pasar Tumpang menuju Ranu Pani dengan mobil Jeep.
waktu : 11.00 - 13.00
- Sampai di Ranu Pani, kemudian mengurus perizinan pendakian. Lalu pendakian pun dimulai, dari Ranu Pani ke Ranu Kumbolo.
waktu : 13.30 - 18.00
- Sampai di Ranu Kumbolo, buka tenda dan bermalam disana (istirahat).
waktu : 18.00 - ...

*29 Desember 2013

- Acara bebas  di Ranu Kumbolo, Trekking sampai Kalimati bagi yang berminat.

*30 Desember 2013

- Pembagian DoorPrice.
waktu : 10.00 - 11.00
- Packing untuk segera turun.
waktu : 11.00 - 12.00
- Kembali dari Ranu Kumbolo menuju ke Ranu Pani.
waktu : 12.00 - 16.00
- Istirahat di Ranu Pani.
waktu : 16.00 - ...

*31 Desember 2013

- Packing dan persiapan ke Bromo.
waktu : 06.00 - 07.00
- Berangkat dari Ranu Pani menuju ke Bromo.
waktu : 07.00 - 08.00
- Acara bebas di Bromo.
waktu : 08.00 - 10.00
- Kembali dari Bromo menuju ke Pasar Tumpang.
waktu : 10.00 - 12.00
- Setelah semua peserta kembali dari Bromo ke Pasar Tumpang, kemudian bersiap-siap untuk menuju kepulangan ke tempat masing-masing. Dengan begitu, selesai sudah semua rangkaian acara #kempingceria ini.



NB : 
- Selepas dari selesainya acara #kempingceria ini, semua hal-hal yang terjadi selanjutnya sudah diluar tanggung jawab pihak panitia #kempingceria.
- Untuk waktu yang telah ditentukan disetiap acaranya sewaktu-waktu dapat berubah, melihat situasi dan kondisi yang terjadi selama acara berlangsung.

Terima Kasih...

Sekilas kisah #kempingceria kami di Semeru (Ranu Kumbolo) - Bromo

Seputar cerita tentang acara kemping ini.
Sebenarnya ini adalah acara yang kami rencanakan sejak lama, dan sampai akhirnya kami berhasil untuk mewujudkannya. Berawal dari survey ke beberapa orang dengan pertanyaan "Lo suka travelling gak ? Atau naik gunung ?" dan respon dari mereka adalah "Suka banget sih, tapi kadang males kalo sendirian gak ada temen ngobrolnya". Kami dari perkumpulan beberapa pemuda penikmat keindahan alam yang bernama SEBABUT akhirnya bekerja sama dengan SWEATY PANTS, yaitu organisasi non formal yang berdiri sejak tahun 2011 dan berlokasi didaerah Malang. Kami membuka acara "Kemping Ceria", sebuah acara kemping yang kami buat dengan mengusung tema ceria dan bersahabat. Ya, mungkin bisa dibilang sih mirip-mirip sama Summer Camp gitu hehehe...

Yah, singkat kata kita mau ngasih tau sama kalian semua kalo kita buka acara "Kemping Ceria"
Ini ada posternya yang bisa lo liat, monggo di cek :D


Poster #kempingceria


Ditunggu ya partisipasinya, sampai bertemu di Danau tertinggi dan terindah di Pulau Jawa. See you guys :)

Kelengkapan #kempingceria Semeru (Ranu Kumbolo) - Bromo

Kelengkapan yang harus dibawa untuk izin pendakian :

- Fotocopy KTP Minimal 3 lembar.
- Surat keterangan sehat dari Dokter, ini sifatnya wajib dan harus ada.

Kelengkapan alat-alat untuk berkemah :

- Kupluk
- Sarung tangan
- Kaus kaki (untuk tidur, dan untuk dipakai selama perjalanan treking)
- Jaket tebal dan hangat
- Scarf/slayer
- Pakaian ganti secukupnya
- Celana ganti secukupnya
- Celana lapangan jenis kargo, pendek atau panjang
- Sepatu treking
- Headlamp/senter
- Baterai cadangan
- Sandal
- Carrier/Daypack
- Obat-obatan pribadi
- Alat bersih-bersih (tissue basah atau pun kering)
- Jas hujan/ponco
- Alat-alat perintilan (tali, korek, pisau, gunting, dan lain-lain)
- Kompor
- Logistik
- Matras untuk tidur
- Nesting atau tempat masak apa saja
- Gas tabung kaleng (2 kaleng atau lebih)
- Jerigen 5  liter dan botol minum
- Alat makan dan minum (piring, sendok, garpu, dan gelas)
- Trash Bag


NB :
- Diwajibkan untuk memakai sepatu treking dan celana lapangan, bukan sepatu sneakers, sepatu kets, atau sepatu boots. Dan tidak pula disarankan untuk memakai celana jeans selama pendakian berlangsung.
- Semua kelengkapan ini sifatnya adalah wajib dibawa oleh peserta kemping, karena demi kelancaran dan amannya kegiatan kemping ini.

Terima kasih.